tiga 0-0 merugikan bandar taruhan £ 6 juta

Argentiina - Messi

Piala Dunia selalu menawarkan wawasan dan keingintahuan yang menarik tentang dunia taruhan: ada angka 0-0 yang tinggi yang menjamin keuntungan bagus bagi para bandar taruhan, tetapi tidak untuk semua orang.

Pedang bermata dua 0-0 untuk Bet365 di Piala Dunia

Pemimpin pasar Eropa Bet365, misalnya, harus membayar kembali pelanggan mereka sebesar £ 6 juta di minggu pertama kompetisi, menyusul hasil imbang 0-0 antara Denmark – Tunisia, Polania – Meksiko dan Maroko – Kroasia. Taruhan Inggris memiliki promosi khusus “Bore Draw” di Inggris Raya yang menjamin pengembalian uang dari beberapa taruhan khusus jika pertandingan berakhir tanpa gol.

Buku tersebut, pada kesempatan Piala Dunia, memungkinkan untuk mengembalikan berbagai taruhan khusus lebih dari biasanya dan detail ini memungkinkan untuk mencapai jumlah rekor ini untuk pengembalian uang taruhan.

Secara khusus, Steve Freeth, juru bicara Bet365, mengungkapkan bahwa mereka telah mengumpulkan banyak permainan pada pembuat taruhan (ini adalah kelipatan yang dapat dibangun oleh petaruh sendiri pada permainan yang sama, semacam kombo khusus) Denmark – Tunisia, dengan kemenangan Nordik, dengan selisih lebih dari 2 gol ditambah gol Kasper Dolberg. Meskipun tidak satu pun dari 3 prediksi yang benar, taruhannya dikembalikan.

Kekalahan Argentina adalah bisnis bagi bandar taruhan tetapi bukan untuk petaruh Australia

Beberapa hasil yang mengejutkan, dengan bangkrutnya favorit terutama di hari pertama, tentu menguntungkan para bandar taruhan yang mampu mencatatkan rekor keuntungan, juga berkat tingginya volume yang terkumpul.

Perusahaan taruhan Australia Tab telah mengonfirmasi bahwa salah satu pelanggannya bertaruh AUD 160.000 pada Argentina untuk menang karena mereka secara mengejutkan kalah dari Arab Saudi pada pertandingan pembukaan Piala Dunia di Amerika Selatan. Belum pernah terjadi di Piala Dunia untuk melihat favorit untuk kemenangan terakhir kalah melawan orang luar yang dibelokkan di Antepost 500 banding 1 sehari sebelumnya.

Author: David Morris