Spalletti menantang sejarah, Kvara untuk ujian 5

Napoli Khvicha Kvaratskhelia

Tim “terseksi” di liga yang dipandu oleh pelatih paling bergelar. Roma-Naples terlihat seperti ini, untuk penundaan yang menjanjikan untuk benar-benar tidak dapat dilewatkan, baik untuk pentingnya peringkat dan untuk potensi dalam hal hiburan. Seperti biasa, mari kita lihat kemungkinan skenario pertandingan untuk memahami pasar taruhan mana di Roma-Naples yang lebih dan lebih baik memberikan potensi keuntungan.

Roma-Naples antara faktor Z dan faktor K

Kepergian Roma kedua Jose Mourinho lebih dari cukup, dengan 7 kemenangan, 1 seri dan 2 kekalahan untuk 22 poin dalam 10 pertandingan. Namun, peran Giallorossi tidak ada artinya di depan sprint start kedua Napoli dari Luciano Spalletti. 8 menang dan 2 seri, jelas serangan terbaik dengan 25 gol yang dicetak dan hanya kebobolan 9, yang setara dengan pertahanan terbaik keempat. Jika Neapolitans saat ini jelas merupakan tim paling seksi di Italia dan juga di Eropa, itu karena perpaduan yang menyenangkan antara kebijaksanaan manajemen di fase pasar dan keterampilan pelatih dalam menemukan keseimbangan baru dan sangat efektif di lapangan.

Pemain seperti Kvaratskhelia adalah demonstrasi bagaimana crack dapat bersembunyi di mana-mana, jika Anda memiliki kompetensi untuk menemukannya dan memungkinkan mereka untuk mengekspresikan diri mereka yang terbaik.

Di sisi lain, Roma-Naples merupakan peluang penting bagi Nicol√≤ Zaniolo. Tentu saja bukan yang terakhir, mengingat usia pemain Roma yang masih muda, namun tidak diragukan lagi bahwa mampu membuktikan diri sebagai penentu melawan lawan-lawan papan atas adalah hal mendasar, dalam perjalanan dari janji menjadi pemain top. Dan ketidakhadiran paksa Dybala baginya merupakan “panggilan senjata” lebih lanjut.

Bagaimana Roma dan Jose Mourinho tiba

Tanpa terlalu bersemangat, Roma masih mengumpulkan 22 poin dan mencari kesuksesan keempat berturut-turut di Serie A, sesuatu yang belum pernah terjadi dengan Mourinho di bangku cadangan. Dia harus mencoba melakukannya tanpa Paulo Dybala, atau pemain yang meletakkan fondasi untuk yang pertama dan menandatangani yang kedua, dari tiga kesuksesan ini berturut-turut. Tanpa pemain Argentina itu, maka datanglah kemenangan tipis bersama Sampdoria, yang jelas berbeda dengan Napoli ini.

Zaniolo terbaik akan dibutuhkan, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, karena permainan seperti inilah yang berkontribusi untuk mengubah karier. Setelah 366 menit terakumulasi di kaki, tanpa mencetak gol atau assist, sekarang saatnya putra Igor mengklaim kembali ke level tinggi.

Bagaimana Napoli dan Luciano Spalletti tiba

Bagaimana tidak lebih baik? Napoli 2022-23 sangat berisiko menjadi mahakarya dalam karier Luciano Spalletti. Spektakuleritas tim secara objektif tidak dapat disangkal, hasilnya mencolok dan antusiasmenya meroket. Dan catatan itu berbondong-bondong, atau setidaknya mengetuk pintu. Sebuah contoh? Antara liga dan Liga Champions, Napoli telah memenangkan 10 pertandingan terakhir yang dimainkan. Dalam sejarah kejuaraan grup tunggal, satu-satunya saat Napoli berhasil mencetak 11 kemenangan berturut-turut adalah pada tahun 1985/86, dengan Ottavio Bianchi di bangku cadangan tetapi yang terpenting adalah Diego Armando Maradona di lapangan. Berhasil juga akan memiliki makna simbolis bagi para penggemar Napoli.

Wasit Roma-Naples

Wasit Roma-Naples adalah Massimiliano Irrati, 43 tahun dari seksi Pistoia. Peluit Tuscan adalah pilihan yang hampir tak terelakkan, karena aturan di tempat lahir yang mengecualikan wasit lain dari daftar kandidat. Irrati masih memiliki rekor 104 pertandingan yang menjadi wasit di liga utama kami, dengan 705 kartu kuning yang diberikan dengan rata-rata 4,9 per pertandingan. Rata-rata dikonfirmasi oleh awal musim ini, di mana Irrati mengarahkan 3 pertandingan Serie A dengan 15 kartu kuning diberikan. Dalam kuning total ada juga 24 kuning ganda, yang bersama dengan 15 merah langsung membuat 39 pengusiran diputuskan dalam karir, di kejuaraan kami.

Prediksi hari ini

Sepak bola Ligue 1 sab 22 ott 2022 – bijih 21:00

Marseille – Lens adalah bagian dari hari kedua belas Ligue 1. Keempat melawan ketiga, dengan hanya satu poin untuk membagi kedua tim. Pasukan Tudor berada di 23 dan belum menang selama 270 menit, berkat dua kekalahan beruntun yang menandai jalan tuan rumah. OM dengan 20 gol dan 8 kebobolan. Giallorossi telah memperoleh dua kemenangan dalam tiga hari terakhir, dengan kekalahan pertama musim ini untuk membagi keberhasilan tersebut. Pasukan Franck Haise terpaut dua poin dari peringkat kedua dan lima poin dari PSG. 18 gol aktif dan 8 dikumpulkan. Gol adalah dasar dalam pertandingan.

Sepak bola Serie B sab 22 ott 2022 – bijih 16:15

Ternana – Genoa adalah penundaan hari Sabtu, pukul 16:15, untuk hari kesepuluh kejuaraan Serie B. Umbrian memimpin klasemen sendirian, dengan 19 poin dan satu keunggulan atas Reggina. Keberhasilan Benevento adalah yang kelima berturut-turut untuk pasukan Lucarelli: 16 gol dicetak dan 11 kebobolan. Rossoblu dipisahkan oleh jarak: tak terkalahkan dalam empat pertandingan, Liguria, dengan 3 kemenangan dan sekali imbang. Susunan pemain Alexander Blessin telah menemukan cara untuk mencetak gol pada 11 kesempatan, dengan 6 gol pasif. Satu gol di setiap sisi adalah pilihan yang layak, dengan Goal bersinar di papan.

Sepak bola Ligue 1 kandang 23 Okt 2022 – bijih 20:45

Lille – Monaco adalah penundaan Minggu yang menutup putaran kesebelas Ligue 1. Mastini telah memenangkan tiga dari empat pertandingan terakhir, dengan dua kemenangan berturut-turut. Tim Fonseca berada di urutan ketujuh dengan 19 poin, kurang dari dua poin dari kualifikasi piala. Juara Prancis 2021 telah mencetak 21 gol, dengan 18 gol pasif. Tim Principality tidak terkalahkan dalam enam pertandingan berturut-turut, dengan 5 kemenangan berturut-turut dan satu hasil imbang di babak terakhir. Geng Philippe Clement memiliki 21 poin, dengan 20 gol dicetak dan 14 kebobolan. Pertandingan yang menjanjikan akan seru dan dengan beberapa gol di “Stade Pierre-Mauroy”. Kombo Lebih dari 2.5 + Gol muncul.

Combo Goal/Tanpa gol + U/O

Temukan semua prediksi

Keseimbangannya dengan Roma dan Napoli adalah sebagai berikut:

Roma: 22 pertandingan langsung (12v, 6p, 4s) Napoli: 13 pertandingan langsung (10v, 1p, 2s)

Penunjukan ini tampaknya tidak terlalu mempengaruhi penilaian kami, terutama untuk pasar sanksi yang akan segera kami analisis. Bahkan pada kemungkinan pemberian tendangan penalti, statistik wasit tidak mengizinkan seseorang untuk jatuh cinta dengan peluang saat ini. Irrati telah kebobolan 45 penalti dalam 144 pertandingan liga wasit, dengan rata-rata 0,31 penalti per game. Oleh karena itu, taruhan minimum untuk membuatnya menarik untuk bermain dengan “penalti ya” di Roma-Naples adalah setidaknya 3,20. Tapi, saat ini, tidak ada buku yang mendekati.

Baca prediksi kami setiap hari di liga sepak bola utama, turnamen tenis dan bola basket

Penalti: bermain di bawah?

Juga dalam hal ini adalah tepat untuk berpegang teguh pada data: Roma dan Napoli adalah dua tim yang paling sedikit dipesan dalam 10 hari pertama kejuaraan ini, masing-masing dengan 15 dan 12, keduanya tanpa pengusiran. Bagi Napoli, ini adalah penegasan dari sikap yang terkonsolidasi, karena pada musim 2021/22 tim Napoli adalah tim dengan penalti paling sedikit, serta di antara yang paling sedikit melakukan pelanggaran. Bagi Roma, ini adalah kebalikan dari tren, karena di kejuaraan terakhir, Giallorossi adalah yang paling banyak terkena sanksi. Apakah itu pengecualian sementara atau perubahan sikap yang pasti agak terlalu dini untuk dikatakan, tetapi tentu saja dua tim yang menambahkan rata-rata 2,7 kartu per game adalah undangan untuk melihat pasar penalti, dari perspektif yang lebih rendah. Berikut adalah pilihan kami:

Poin kartu U/O: Di bawah 6,5 – Odds sisal 1,40 (7/10 stakes) Poin kartu U/O: Di bawah 5,5 – 888 1,83 odds (5/10 stakes) Poin kartu U/O: Under 4,5 – 888 2,75 (stake 3 /10)

Gol, opsi pertama untuk Roma-Naples

Saat menghadapi dua tim dengan tembakan ke gawang terbanyak di liga, masuk akal untuk mengharapkan respons yang memadai dalam hal gol. Azzurri telah menembak 67, Giallorossi 56, bahkan jika jumlah gol yang dicetak (masing-masing 25 dan 13) mengatakan banyak tentang efektivitas yang berbeda dari dua serangan. Napoli banyak menciptakan dan banyak berubah, Roma berubah terlalu sedikit dibandingkan dengan apa yang diciptakannya.

Namun, preseden mengundang kita untuk tidak melanjutkan terlalu terburu-buru pada tingkat di atas. Dalam 75 pertandingan yang dimainkan di Olimpico di Serie A, Roma dan Napoli memiliki rata-rata total 2,48 gol yang dicetak per pertandingan. Dua pertandingan terakhir masing-masing berakhir 0-0 dan 0-2, sedangkan Napoli-Roma musim lalu berakhir 1-1. Jadi 3 pertandingan langsung terakhir di Serie A mencetak gol di bawah 2,5 gol. Dan pasar mengatakan bahwa over adalah tanda yang disukai, tetapi dengan odds yang tidak terlalu rendah (sekitar 1,75).

Apa yang harus diandalkan? Mengingat di satu sisi potensi ofensif tak terbatas dari Neapolitans, tetapi juga tidak adanya bek awal seperti Rrahmani (yang harus digantikan oleh Juan Jesus yang tidak pernah terlalu menyesal), pilihan terbaik adalah yang melihat kedua tim kebobolan gol. .

Kedua tim mencetak gol: ya – Betaland odds 1,62 (5/10 taruhan)

Pemain yang harus ditonton: Khvicha Kvaratskelia

Bagaimanapun, itu hanya dia. Semua orang membicarakan pemain Georgia berusia 21 tahun itu, dengan perbandingan yang tidak kami laporkan juga karena kami lebih memilih untuk fokus pada keefektifannya yang luar biasa yang ditunjukkan sejauh ini. Daftarnya saat ini adalah 5 gol dan 3 assist dalam 9 pertandingan Serie A yang dimainkan, tetapi angkanya menjadi lebih meyakinkan jika spektrumnya juga diperluas ke pertandingan Liga Champions. Hasil tersebut menunjukkan Kvara sebagai pemain yang telah mengambil bagian, mencetak atau memberikan assist, dalam 13 gol (7 gol dan 6 assist) dalam 14 pertandingan yang dimainkan sejauh ini. Tidak hanya itu, karena pemain asal Georgia tersebut setidaknya telah memberikan satu assist di masing-masing dari 4 pertandingan terakhir yang dimainkan Napoli. Pemain terakhir yang mampu tampil lebih baik adalah Lorenzo Insigne di Napoli di Sarri pada 2015/16, dengan 82 poin dan rekor gol Gonzalo Higuain.

Di sini juga, para penggemar Napoli diizinkan untuk melakukan banyak mantra, tetapi fokus pada kualitas Khvicha Kvaratskhelia juga dalam pertandingan ini bagi kami tampaknya merupakan hal yang paling cerdas untuk dilakukan.

Skor Kvaratskhelia dan / atau assist assist: Sisal odds 2,05 (stake 4/10)

Buletin

Ikuti Bar Olahraga kami

Untuk tetap mendapat informasi terbaru tentang acara, peluang, dan prediksi, ikuti saluran Bar Sport kami di Telegram.

MENGIKUTI

(Gratis!)

Author: David Morris