Dybala di Roma: bagaimana mengelolanya dalam sepak bola fantasi?

Dybala di Roma: bagaimana mengelolanya dalam sepak bola fantasi?

Fans Giallorossi sedang merayakan: pada jam-jam ini, faktanya, pasar transfer paling menarik musim panas telah terwujud: Paulo Dybala, playmaker Juventus, sebenarnya telah lolos ke pengadilan Jos̬ Mourinho, akan menyelesaikan Рdengan Tammy Abraham Рsalah satu departemen penyerang paling menarik di Serie A.

Tetapi ada aspek lain yang perlu dipertimbangkan, yang terakhir disukai oleh para pelatih fantasi: apakah Dybala di Roma adalah hal yang baik atau buruk untuk sepakbola fantasi? Haruskah itu diambil atau tidak di lelang yang akan dimulai dalam beberapa minggu?

Mari kita memahami sesuatu yang lebih.

Paulo Dybala: semua statistik

Pertama-tama, perlu diulas tentang performa “Joya”, yang sudah bermain di Italia sejak 2012, saat tiba di Palermo. Dalam sepuluh musim, kelas 1993 telah mengumpulkan 98 gol di Serie A, 16 di jersey rosanero dan 82 dengan jersey Juventus, membuat rata-rata gol sekitar 10 per musim.

Tetapi ada banyak hal yang tidak diketahui terkait dengan kinerja pemain Argentina itu: di atas segalanya, kondisi fisiknya, karena sebagian dari karir Dybala telah dikondisikan oleh sejumlah masalah otot yang membatasi hasil-hasilnya. Bayangkan saja musim lalu, ketika ia ambil bagian dalam 28 pertandingan, mencetak 10 gol dan membuat 5 assist di daftar pencetak gol, tetapi mengalami musim yang diganggu oleh banyak masalah.

Musim lalu, bagaimanapun, bahkan bukan skor yang buruk, tetapi jelas bahwa ini adalah angka yang tidak sebanding, misalnya, musim 2017/2018, ketika ia mampu mencetak 22 gol dan memberikan 5 assist dalam 33 gol. permainan. Atau yang 2015/2016, yang berakhir dengan 19 gol dan 7 assist lagi dalam 33 pertandingan.

Dybala yang berbaju hitam putih, kecuali periode CR7, selalu memimpin tembakan dari titik putih.

Jelas betapa pentingnya status fisik pemain, yang, setelah bersih dari masalah fisik, telah menunjukkan bahwa dia bisa menjadi salah satu striker terbaik di papan atas kami.

Baca juga: Fantasy football: modifikator pertahanan, cara kerjanya. Bonusnya

Posisi taktis di Roma

Sekarang permata kidal yang sekarang mantan Juve itu jatuh ke tangan Josè Mourinho, yang selain memotivasinya dan menjaga integritas fisiknya harus menemukan lokasi yang ideal untuknya.

Faktanya, playmaker Argentina itu bisa mendapatkan tempat di 3-4-2-1 (mungkin bersama Zaniolo di trocar, siap memicu striker tengah) dan di 3-5-2, dengan peran second striker. , selalu dekat dengan striker Inggris Abraham, yang melakukan banyak hal bagus musim lalu.

Mourinho, bagaimanapun, harus pandai memberi Joya perintah taktis yang tepat: dengan Allegri, misalnya, tangan kiri sering mundur ke garis gelandang untuk pergi mengambil bola dan mengatur, dengan gerakan yang tak terhindarkan. mendorongnya menjauh dari gawang dan – akibatnya – dari bonus besar.

Untuk menentukan, kemudian, siapa yang akan bertanggung jawab atas tempat itu: Abraham melakukannya dengan sangat baik tahun lalu, dan dia juga menghindari persaingan Pellegrini yang tepat. Sulit, sampai saat ini, untuk mengetahui apakah striker Inggris itu akan bisa menyerahkan jabatannya kepada pemain Argentina itu.

Dybala di sepak bola fantasi

Dalam sepak bola fantasi, Dybala harus dikelola dengan perhatian besar: secara statistik, pada kenyataannya, ia tidak diragukan lagi dianggap sebagai striker top, karena tidak sulit untuk mengharapkan skor yang lebih baik dari musim lalu.

Bermain di lapangan yang lebih maju dari Juventus (dengan Mourinho yang, seperti yang kami katakan, mungkin akan mencoba membuatnya sedekat mungkin dengan gawang), dia akan bisa memainkan bola, tetapi dia akan dipanggil ke nomor yang lebih besar. kesimpulan, berguna untuk meningkatkan jarahan mereka sendiri dalam hal jaringan.

Tapi hati-hati dengan pengeluaran gila: berpikir bahwa dia bisa segera kembali ke level 2015/2016 atau 2017/2018 bisa berisiko, dan akan benar-benar lotere untuk menganggapnya sebagai striker utama pasukannya.

Oleh karena itu, lebih bijaksana untuk mencoba mendukungnya dalam fantasi kita dengan seorang striker di antara apa yang disebut “slot pertama”, memegang Joya sebagai kekuatan kedua dan berharap untuk kelahiran kembali definitifnya di Giallorossi. Anggaran pengeluaran antara 15% dan 18% dari kredit seseorang, untuk meraih Argentina, bisa menjadi upaya yang masuk akal.

Ikuti Bar Olahraga kami

Untuk tetap mendapat informasi terbaru tentang acara, peluang, dan prediksi, ikuti saluran Bar Sport kami di Telegram.

IKUTI KAMI

(Gratis!)

Author: David Morris